Ketika Harus Operasi Kanker Tiroid (Lagi)

7:14 PM 0 Comments A+ a-



Kaget dan bingung. Itu reaksi saya saat tahu ada benjolan kecil kembali nongol di leher saya. Awalnya benjolan itu hanya sebesar biji kacang ijo saat di raba. Tapi belakangan jadi membesar juga. Duh, ikutan narsis deh nih benjolan , pakai nongol lagi heheheh..


Tapi saya buru-buru mengalihkan pikiran untuk tetap sabar dan iklas menerima kenyataan itu (berat juga buat sabar hehehe). Saya mengerti konsekwensi seorang survivor kanker.  Waluapun telah mengikuti berbagai pengobatan dan terapi, toh tetap saja ada survivor yang harus mengalami kasus seperti saya.  Benjolannya muncul lagi dan lagi.  Huffff , saya berharap, benjolan ini terakhir kali ikutan narsis nongol di leher saya wkww...

Diantar adik tercinta ke rumah sakit.

Rawat Inap di Rumah Sakit

Dokter onkologi saya sudah menjadwalkan untuk operasi tanggal 15 Desember 2014 . Kesannya memang mendadak.  Apalagi sebelum operasi, saya harus menjalani serangkaian pemeriksaan yaitu cek darah dan cek rontagen paru.  Dan lebih kaget lagi, ternyata ada metase baru di paru-paru yang ketangkap dari hasil rontagennn..
Duhhhh... berasa pengen gigit hasil rontagen paru itu deh :(

Tepat hari jumat, tanggal 12 Desember 2014, saya sudah masuk rumah sakit duluan untuk rawat inap. Maklumlah, selama menunggu waktu operasi, saya tetap ada prosedur pemeriksaan serta butuh istirahat banyak.



Periksa darah lagi :'(
Benar saja, selama rawat inap, saya sudah beberapa kali di lakukan pemeriksaan darah .  Sakiiittt booo...   Selain untuk tambahan pemeriksaan, sampel darah saya dikirim juga ke PMI (Palang Merah Indonesia) untuk  contoh mencari kantong darah persiapan operasi.  Indra, sepupu saya, sudah siap untuk mendonorkan darah untuk saya.  Untung saja pasca operasi saya tidak perlu donor darah karena kondisi stabil. 


Makan terussss..
Selama rawat inap, saya ditemanin Arya dan Raisyah. Untungnya saya memakai BPJS, jadi biaya di cover BPJS.  Sebenarnya saya mendaftar BPJS kelas 1, namun karena penuh, terpaksa saya tidur di kelas 2 yang berisi 4 orang.  Tidak apa-apa deh, yang terpenting sudah dapat kamar dan penanganan.


Raisyah dan teman baru

Cerita lucu lagi selama di rawat inap, Arya dan Raisyah semakin tinggi selera makannya.  Ada saja yang di beli untuk mereka makan berdua.  Belum lagi dengan masalah bermain, mereka banyak bertemu dengan anak anak kecil sebaya yang juga menunggu orang tua atau keluarga yang sakit.  Jadi klop sudah .




Hari Yang ditunggu

Sebelum operasi hari Senin, perawat meminta saya puasa dari jam 12 malam, sesuai petunjuk dokter.  Jadi, malam hari itu, disaat para pasien tidur ,  saya krasak krusuk makan di tengah malam buta.   Tentu saja, tidak lupa minum obat pain killer biar besok tidak terlalu nyeri. Walau begitu, dokter memperbolehkan saya tetap meminum obat pain killer besok paginya dengan air sedikit saja. Nyerrriii booo.

Besok pagi, perawat dah siap membawakan baju ganti operasi untuk saya.  Sehabis mandi, saya pun langsung mengenakan baju operasi tersebut . Wih.. berasa gimana gitu, kembali mengenakan baju operasi 

Hari itu, saya sangat senang sekali.  Selain  ada Arya dan Raisyah,   Julak Erna,  kakak mama, dengan senang hati menemanin saya.  Trus ada Candy, sohib saya yang bela-belain meluangkan waktu menemani saya.  Belum lagi ada mba Inni Indarpuri yang menyempatkan bezuk sebelum operasi, serta keluarga lainnya.  Pokokny jadi tambah semangat deh...


Alhamdulillah..operasi berjalan dengan lancar.  Tentu saja berkat kuasa Allah, maka para dokter dan perawat menjalankan operasi dengan sukses kepada saya.
Pasca operasi itu benar-benar kurang menyenangkan. Menunggu masa masa pengaruh obat bius dari tubuh dan kepala, merupakan sesuatu yang saya tidak sukai.  Hehehee... berasa kaya terbang trus kepala muter muter tidak jelas.  Walaupun saya telah berkali kali operasi, tetap saja fase pasca keluar kamar operasi benar benar menjemukan.

Oh ya, ini belum lgi bercerita tentang perut lapar keroncongan, namun belum boleh langsung makan dan minum.  Bahkan ada yang bilang harus nunggu sampai kentut dulu hehehehe.. untungnya saja, kebetulan saya kentut dengan mudah. Jadi tidak perlu menunggu lama untuk minum dan makan.
Narsis pasca operasi
Kedua sahabat saya, mba Inni Indarpuri dan Sari azis, tanpa saya duga datang menjenguk.  Alkisah, saya yang tadinya merasa jemu dan bete, jadi ikutan bahagia dengan kedatangan mereka berdua.  Tentu saja, kebiasaan foto narsis kami tetap berlaku walaupun saya masih lengkap dengan baju operasi dan dalam keadaan setengah mabok obat bius.. hehehehe..


Pokoknya saya harus terus semangat dan optimis melawan kanker ini.  Jangan menyerah, 
terus berusaha dan berdoa. Biar Allah yang menentukan selanjutnya.

#KankerBukanAkhirDunia