Kisahku di Muat di Majalah Paras edisi Mei 2016

7:16 AM 6 Comments A+ a-


Beberapa hari lalu, saya mendapatkan informasi dari seorang teman penulis yaitu mba Nan Djabar, kalau kisah saya di muat di Majalah Paras edisi Mei 2016. Sebelumnya, saya memang meminta tolong kepada mba Nan untuk melihat apakah ada tulisan profil saya di edisi tersebut.  Secara bersamaan juga, tulisan traveling mba Nan Djabar di muat pada edisi yang sama. Dan ternyata memang tulisan tersebut masuk pada rubrik Kisah Sejati di majalah tersebut. Alhamdulillah. 


Bermula dari sebuah Inbox

Beberapa teman bertanya kepada saya, bagaimana hingga kisah saya sampai di muat di majalah Paras.  Semua bermula saat beberapa waktu yang lalu. Saat itu saya mendapatkan inbox dari mba Ima,  wartawan Paras.  Mba Ima menanyakan apakah saya bersedia di wawancarai terkait kisah saya dalam menghadapi kanker.

Tentu saja inbox dari mba Ima tersebut membuat saya sangat kaget sekaligus berbunga-bunga.  Rasanya tidak menyangka kalau ada sebuah majalah nasional yang menanyakan kesediaan saya untuk  di wawancarai untuk dimuat di majalah mereka.  Singkat cerita, saya pun menyetujui untuk di wawancarai yang mana pertanyaan yang di berikan terkait kehidupan saya terutama berkenaan menghadapi penyakit kanker.


sumber foto  dari mba Nan Djabar
Saya  sungguh berharap agar kisah hidup saya nantinya dalam menghadapi kanker tersebut bisa  menjadi inspirasi dan kekuatan bagi pembacanya, khususnya bagi para survivor kanker.  Saya juga berharap hal tersebut bisa turut mendukung kegiatan edukasi dan informasi kanker yang selama ini saya lakukan.


Ada berbagai pertanyaan yang di berikan mba Ima untuk saya jawab.  Membaca pertanyaan-pertanyaan tersebut, saya merasa kembali mengingat perjalanan masa-masa awal di vonis kanker hingga saya ini.  Vonis Kanker Stadium lanjut yang sudah menyebar ke tulang belakang dan paru-paru, memang sempat membuat saya down dan sedih.   Rasanya tidak percaya saya sudah melewati berbagai lika-liku pengalaman dalam menghadapi kanker selama ini.  

Saya juga mengingat bagaimana saya berusaha bangkit dan berjuang menghadapi kanker.  Serta berusaha terus melakukan berbagai edukasi dan informasi kanker kepada masyarakat, termasuk saling menguatkan dan mendukung sesama survivor kanker.  Semuanya masih terekam jelas dalam memori kepala saya dan akhirnya saya tuangkan dalam jawaban berbagai pertanyaan yang di berikan oleh mba Ima.


sumber foto dari mba Nan Djabar

Saya juga di minta mengirimkan beberapa foto terkait berbagai kegiatan yang saya lakukan.  Tentu saja, saya sengaja memilih foto-foto yang berkesan untuk saya.  Antara lain foto saya pribadi berserta buku Kanker Bukan Akhir Dunia (ini foto wajib, sekalian untuk promo buku hehehehe),  foto ketika saya sedang bersama teman-teman komunitas kanker, foto saat bersama teman-teman blogger, serta foto ketika saya mendapatkan penghargaan sebagai finalis Kartini Next Generation 2015.  

Walau begitu, tetap ada aja yang protes mengenai foto-foto tersebut. Ya, siapa lagi kalau bukan Raisyah, putri saya.  Raisyah protes karena fotonya tidak ada dimuat di majalah Paras bersama saya hehehee.. Rupanya Raisyah sudah pengen eksis juga di media :)


Respon yang Menyejukkan

Saya tidak menyangka berbagai respon positif dari keluarga dan teman-teman setelah mengetahui tulisan mengenai saya di majalah Paras.  Mereka turut berdoa dan menyemangati saya untuk bisa terus berjuang menghadapi kanker.  Sungguh semua itu menjadi sumber kekuatan bagi saya untuk bisa terus maju berkarya dan tetap berbuat kebaikan, walaupun dengan kanker dalam tubuh saya.



Berbagai inbox dan chatt dari teman-teman survivor kanker juga sangat menyejukkan bagi saya.  Tulisan kisah saya tersebut ternyata bisa turut menguatkan dan menyemangati mereka.  Kanker bukan penghalang untuk terus berkarya, berbuat kebaikan,  dan melakukan kegiatan positif dan bermanfaat bagi diri sendiri dan orang lain.  


Dari hati yang paling dalam, saya mengucapkan terima kasih kepada mba Ima serta Majalah Paras yang sudah menuliskan kisah saya.  Semoga kisah ini bisa menginspirasi dan memberikan kekuatan bagi siapa saja yang membacanya.  Amin...

6 komentar

Write komentar
5:48 AM delete

mba emang keren, saya sakut banget

ni, mudahan komen saya muncul ya mba

Reply
avatar
1:27 AM delete

Terima kasih ya mba Milda sayang

Reply
avatar
Mugniar
AUTHOR
7:42 AM delete

Barakallah Mbak Yuni. Insya Allah semua kisah Mbak Yuni akan menginspirasi banyak orang. Semoga Mbak Yuni tetap kuat dan menginspirasi, ya Mbak ....
Btw, adik saya ada yang tinggal di Bontang tapi saya belum pernah ke sana hehehe. Saat dia nikah, saya sedang hamil tua jadi tidak bisa ke Bontang tapi nikahnya tahun 2009, sih.
Hm, mudah2an suatu saat saya berkesmpatan ke Balikpapan lalu ke Bontang, kita bisa ketemuan ya Mbak Yuniii

Reply
avatar
7:22 AM delete

Terima kasih ya mba untuk doanya. Semoga Allah kelak mempertemukan kita ya mba.

Reply
avatar
4:39 PM delete

Semoga kisahmu terus menginspirasi banyak orang mba. Salut! Sehat-sehat terus yaaa mba..

Reply
avatar
1:49 PM delete

Terima kasih ya mba Indah. Dirimu juga salah satu inspirasiku

Reply
avatar