Serba-Serbi Pemotretan

4:35 AM 0 Comments A+ a-

Eheeemmm..
Kalau baca judulnya mengenai pemotretan, pasti kesannya mau nyama-nyamain profesi model atau selebritis yang suka foto-foto Heheheh. Bukan.. bukan.. ini bukan rangka mengikuti apa yang biasa dilakukan model atau seleb. Pemotretan kali ini terkait permintaan salah satu media cetak mengenai foto terbaru saya

Sebenarnya saya ada beberapa stok foto pribadi maupun bersama anak-anak.  Namun, rasanya foto itu memang tidak mungkin saya kirimkan dengan berbagai alasan. Pertama, karena pose gaya di foto yang terlalu heboh heheheh (maklum narsis sekeluarga :p ). Kedua, karena beberapa foto sudah pernah masuk media juga. Dan yang ketiga, karena ukuran file foto yang tidak standar. Maklumlah, biasanya ukuran file foto yang dibutuhkan media cukup besar. Harapannya biar foto itu tidak pecah gambarnya saat dimuat.

Nah, foto foto saya kebanyakan  sudah dalam ukuran standar kecil. Biasanya memang saya gunakan untuk upload di medsos atau karena sudah masuk proses editing hihih.. maksudnya biar fotonya tampak sekinclong mungkin ^_^


Pengalaman Pemotretan Pertama

Baiklah...
Lanjut lagi masalah pemotretan.
Sebenarnya pemotretan kali ini adalah yang kesekian kalinya untuk keperluan media cetak (hahahah.. narsisnya mulai lagi deh).  Saya ingat kejadian pemotretan waktu diminta oleh mba Novi, wartawan Kaltim Post.

Kebetulan saya diminta untuk berfoto bersama anak-anak.  Saya pun meminta janji temu ulang agar bisa mengumpulkan anak-anak di rumah. Maklum saja, anak-anak sekolah sampai siang.

Hingga akhirnya hari pemotretan tiba.  Kami pun bersiap siap untuk di foto sama mba Novi. Mba Novi sudah siap sedia dengan kameranya memotretan kami.  Tapi.. olalala.. mulailah anak-anak bertingkah.  Arya lagi tidak enak badan dan  Lupi baru bangun tidur. Hanya Raisyah yang sangat antusias untuk lakukan sessi foto.


Nah.. ini penampakan Di Kaltim Post
Untungnya, mba Novi memang cukup sabar dan telaten menghadapi para model dadakan seperti kami yang super moody hehehe..  Akhirnya setelah menunggu waktu yang cukup lama, sessi pemotretan selesai juga hehehe.. Hasilnya? Foto kami terpajang manis di koran Kaltim Post.


Pengalaman Pemotretan Kedua

Untuk pengalaman pemotretan kali ini, saya sengaja lebih beda. Waktu itu teman saya meminta foto terbaru saya dan keluarga. Ia ingin menulis kisah  inspirasi saya di sebuah koran lokal.

Ya, saya memboyong anak-anak ke Studio foto untuk pemotretan.  Saya waktu itu berfikir simpel saja, kalau di studio foto pasti lebih gampang kan.

Tapi ternyata..
Sama sulitnya hehehehe..
Anak-anak malah lebih heboh begitu melihat peralatan kamera dan studio foto yang ada disana.  Saya sendiri sampai kewalahan untuk menangani mereka hihih.  Untungnya saya membawa si  mba yang biasa mendampingi anak-anak dirumah . Jadi sedikit membantu mengatasi kehebohan mereka.

Namun ternyata, ada kendala saat pemotretan. Anak-anak jadi terkesan canggung dan kaku saat di foto.  Mereka tidak bisa leluasa mengekspresikan diri saat di foto hehehe..  Lagi-lagi hanya Raisyah yang fotogenic.  Wah.. memang ada bakat Raisyah dalam urusan foto foto begini.
Ini penampakan di Tribun Kaltim
Fotografer Studio foto cukup tanggap dengan kekakuan anak-anak.  Ia pun berusaha mencairkan suasana agar anak-anak tidak terlalu tegang. Dan hasilnyaaaa.. bisa dilihat sendiri ya...


Pengalaman Pemotretan Ketiga

Pemotretan ketiga ini dilakukan tanpa rencana. Pasalnya wartawan salah satu media cetak tersebut meminta foto dengan pose yang sudah di tentukan. 
Terpaksa deh... saya bersama tim foto dadakan melakukan sessi foto di ruang tamu rumah mama.  Sebenarnya bukan tim foto profesional hehehhe, tetapi dengan bantuan orang-orang yang ada dirumah.

Untuk masalah make up, saya menangain sendiri di bantu oleh si mba di rumah.  Rasanya ngga mungkin kalo pas di foto saya ngga sedikit berbedak.  Supaya tidak kelihatan pucat banget abis keluar opname rumah sakit heheheh..

Untuk urusan fotografer, kebetulan saat itu di rumah lagi ada guru les anak saya.  Awalnya sih, si Arya dan si mbak yang coba memfoto saya.  Tetapi ternyata hasilnya kurang maksimal.  Untungnya mba Mega, guru les anak saya memang jago foto.  Jadi akhirnya mba Mega yang bertindak sebagai fotografer dadakan :)
Ini dia penampakan di Majalah Kartini

Hasilnya.. saya jadi lumayan keren juga heheheh... makasih ya mba Mega..